Lebih 10 Menit

Tuesday, May 15, 2007

By Sam (15052006.17.31)
Ceritaku


Aku tergopoh meninggalkan hidangan yang baru sepertiga aku santap. Beberapa berkas dan laptop terlihat sekenanya aku masukkan kedalam tas kerjaku.

”Kemana?” Tanya Dia penuh terkejutan.
”Aku terlambat meeting!” Jawabku tanpa menoleh, beranjak dari kursi.
”Tunggu!” Dia mencegahku dengan teriakan tertahan.

Beberapa mata melihat kami.

”Ini baru jam 13.25!”
“Aku meeting jam 13.30, Lima menit takkan cukup sampai ke ruang meeting” Aku tertahan.
”Jamku kelebihan 10 menit!”
Aku merasa jengkel. Salahku kelupaan memakai arloji pagi tadi.
Tapi jengkelku mengarah ke Dia kenapa suka sekali memajukan waktu.

*******

”Yah setidaknya aku masih punya 10 menit buat jaga-jaga” Begitu dalihnya suatu saat ketika kutanya mengenai kebiasannya ini.
”Tapi 10 menitmu adalah tak nyata, mempermainkan persepsi semata,” Serangku. ”Kamu merasa punya spare waktu 10 menit padahal kamu tahu itu bukan spare waktu. Hanya sekedar waktu fiktif yang kamu ajukan di arlojimu. Bukannya lebih mudah untuk men-set waktu dengan tepat. Kalaupun kita butuh waktu jaga-jaga ambil saja waktu sebelumnya bukan memainkan persepsi akan waktu.”
”Setidaknya masih mending kebiasaanku memajukan waktu tapi tak pernah terlambat daripada orang yang tahu waktu yang tepat tapi selalu terlambat.”
Percuma rasanya berdebat bila mencari pembenaran sudah masuk dalam pemikiran.

*******

”Masih dikerjakan, boss bisa marah tahu?”
”Tanggung masih ada waktu 5 menit lagi!”
”Deadlinennya khan pukul 16.00 tepat.”
”Kamu bilang ini pukul 16.05.”
”Memang!”
”Bukannya masih ada waktu 5 menit lagi,”Ujar dia makin penasaran, ”Arlojimu selalu kamu set lebih 10 menit khan!”
”Arlojiku tepat!”
”&%$#&*....!”
Dia merasa jengkel. Salahnya kelupaan memakai arloji hari ini.
Tapi mungkin jengkelnya mengarah ke Aku yang suka men-set arloji selalu tepat.

Mungkin kami sama-sama bodoh kenapa tak mensepakati bagaimana men-set jam dengan benar dan standart. Tapi pastinya kami lebih bodoh kalau ketinggalan arloji dimana ”Waktu Bagian Aku” telah menjadi settingan kebiasaan kami.

Labels:

posted by Be Samyono @ 5/15/2007 06:45:00 PM -

6 Comments:

Blogger unai said...

entah kebiasaan buruk atau nggak, mengatur jam dengan melebihkan menitnya...bisa jadi males deh

10:04 AM  
Blogger RieNz said...

Aku ga tau deh apakah ini cerita nyata ato rekayasa. Tapi yang pasti kebiasaan "DIA" yang suka memajukan arlojinya 10 menit sama persis dengan kebiasaanku..hehehe..tapi memang lebih baik memakai arloji sendiri hihihihi....:D

1:52 PM  
Blogger imgar said...

saya gak suka dengan jam yang dimaju2kan dari waktu sebenarnya..

yang lebih bete lagi kalo ada org yang jam nya udah dimajukan, tapi tetep telat dan gak on time..

3:40 PM  
Blogger _i_ said...

percuma juga yah.. percepat waktu sepuluh ato skian menit.. smentara kita juga tau klo jam itu kita percepat.. alhasil ya jd nyantai2 juga, nyepelein 10menit lagi.

sialnya klo lagi lupa pake jam sendiri, eh pas liat jam orang lain, ngga taunya jam nya dipercepat 10 menit.. wah bikin kita ketar ketir juga..

jadi tetep percaya jam sendiri deh yak hehehhe

3:07 PM  
Blogger Apey said...

kalo udah tau jam selalu dimajuin sih, yg ada biasanya malah gak ngefek lagi sama spare waktu yg 10 menit itu :D

8:12 PM  
Blogger Aryo said...

hohoho...musti ketemu ibu saya d, yang dengan indahnya men-set jam di kamar lebih cepat 15 menit, di ruang makan lebih cepat 10 menit dan di ruang tamu lebih cepat 5 menit...
entah apa maksud beliau :D

saya? saya lebih suka ngga' pake jam. XD~ waktu itu mengganggu XD~

2:45 PM  

Post a Comment

<< Home